Terhubung dengan kami

Keamanan Siber

Perang Ukraina dan geopolitik memicu serangan cybersecurity - badan Uni Eropa

SAHAM:

Diterbitkan

on

Geopolitik seperti invasi Rusia di Ukraina telah menyebabkan serangan keamanan siber yang lebih parah dan meluas selama setahun terakhir, kata badan keamanan siber UE ENISA dalam laporan tahunannya.

Studi ENISA berfokus pada kekhawatiran tentang aktor negara dan meningkatnya ancaman terhadap perusahaan, pemerintah, dan sektor vital seperti energi, transportasi, dan perbankan.

Menurut agensi tersebut, peristiwa geopolitik, termasuk invasi Rusia di Ukraina, adalah pengubah permainan utama selama periode peninjauan.

Serangan zero-day di mana peretas mengeksploitasi kelemahan perangkat lunak sebelum pengembang memiliki kesempatan untuk memperbaikinya, serta penipuan dan deepfake yang dimungkinkan oleh kecerdasan buatan, menghasilkan serangan yang lebih berbahaya dan meluas dengan dampak yang lebih besar.

“Konteks global saat ini selalu mendorong perubahan besar pada lanskap ancaman keamanan siber,” kata Direktur Eksekutif ENISA Juhan Lepassaar, seraya menambahkan bahwa paradigma baru dibentuk oleh meningkatnya jumlah pelaku ancaman.

Laporan tersebut menemukan bahwa 24% serangan siber menargetkan lembaga pemerintah dan pemerintah, sementara 13% menargetkan penyedia layanan digital.

Pada bulan Mei, Uni Eropa menyetujui peraturan keamanan siber yang lebih ketat untuk sektor-sektor utama. Perusahaan harus menilai risiko mereka dan memberi tahu pihak berwenang untuk mengambil tindakan yang tepat. Denda hingga 2% dapat dikenakan pada perusahaan.

iklan

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren