Terhubung dengan kami

Bisnis

Eropa menembak dirinya sendiri saat mencoba melarang karet Rusia

SAHAM:

Diterbitkan

on

Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen dijanjikan untuk memperkenalkan sanksi paket baru terhadap Rusia bulan ini, menandai peringatan satu tahun invasi Rusia di Ukraina. Ini sudah menjadi paket kesepuluh dari sanksi anti-Rusia. Sanksi baru diberlakukan hampir setiap bulan, dan setiap kali UE harus memperluas imajinasinya untuk menghasilkan orang dan entitas baru untuk diberi sanksi.

Menurut kantor berita Interfax, paket sanksi baru mungkin termasuk larangan pembelian karet sintetis Rusia, yang telah menjadi bahan baku penting bagi produsen ban Eropa. Inisiatif untuk melarang karet Rusia tampaknya berasal dari pesaing - Grup Synthos Polandia, yang bekerja untuk memperluas produksi karetnya sendiri.

Banyak pabrik ban - terutama di Italia, Jerman, Republik Ceko, Hongaria, dan Rumania - tidak begitu senang dengan lobi terbuka seperti itu. Proses produksi mereka bergantung pada kadar karet tertentu yang dipasok oleh Rusia, yang tidak dapat diproduksi oleh Synthos. Jika karet Rusia dilarang sama sekali, pabrik ini harus mencari alternatif dari pemasok yang berlokasi lebih jauh dan membayar harga yang lebih tinggi, yang dapat menyebabkan kerugian ekonomi.

Sebagian besar komoditas Rusia seperti minyak, gas alam, batu bara, baja, plastik, kayu, dll., telah berada di bawah batasan UE. Ini tidak berdampak signifikan pada Rusia, yang perusahaannya berhasil mengalihkan ekspor ke China dan pasar negara berkembang lainnya, dan juga tidak memaksa Kremlin untuk menghentikan aksi militer di Ukraina. Sebaliknya, pembatasan perdagangan ini menimbulkan masalah bagi Eropa sendiri, menaikkan harga energi dan mengganggu rantai pasokan yang ada.

Akibatnya, perusahaan termasuk BASF, ArcelorMittal, Volkswagen, dan lainnya baru-baru ini mengurangi operasi di Eropa dan ingin memperluas ke Amerika Utara sebagai gantinya. Larangan penuh atas karet Rusia mungkin memiliki dampak yang sama menghancurkannya pada produsen ban Eropa pada saat permintaan di Eropa sudah berada di bawah tekanan karena inflasi harga konsumen dan kesulitan dalam industri otomotif.

Banyak pembuat ban Eropa sudah merasakan sengatannya tahun lalu. Di bawah tekanan politik dan publik, perusahaan mulai dari Michelin hingga Nokian Tires keluar dari Rusia, di mana mereka memiliki fasilitas produksi berkualitas tinggi. Mereka menggunakan fasilitas ini sebagai basis tidak hanya untuk memasok pasar lokal yang besar, tetapi juga untuk mengekspor ban ke Eropa, memanfaatkan rendahnya biaya bahan mentah, listrik, dan tenaga kerja di Rusia.

Mencari untuk menurunkan risiko rantai pasokan, beberapa produsen ban di Eropa juga mulai memberi sanksi sendiri tahun lalu. Mereka mengurangi pembelian karet sintetis dari Rusia dan beralih ke produk dari daerah yang lebih jauh seperti China, India, dan AS, meskipun produk mereka lebih mahal karena biaya pengiriman yang lebih tinggi. Pangsa karet sintetis Rusia dalam impor UE turun dari 53% pada 2021 menjadi 30% tahun lalu. Pada saat yang sama, volume produksi ban Eropa juga menjatuhkan tengah inflasi biaya.

iklan

Namun, bagi banyak pabrik ban Eropa, efisiensi ekonomi tetap lebih penting daripada politik, dan mereka terus membeli karet sintetis dari Rusia karena persyaratan yang menguntungkan dan kemudahan teknologi. Sekarang, UE dapat memaksa mereka untuk mengubah rantai pasokan yang ada dan menghadapi biaya yang lebih tinggi, yang akan membahayakan permintaan produk mereka.

Gagasan menghukum Rusia dengan larangan karet mungkin memiliki kepentingan politik, tetapi secara ekonomi tidak dapat menahan kritik. Tampaknya UE dapat menembak dirinya sendiri sekali lagi, merugikan produsennya sendiri sementara Rusia tidak terluka.

Bagikan artikel ini:

EU Reporter menerbitkan artikel dari berbagai sumber luar yang mengungkapkan berbagai sudut pandang. Posisi yang diambil dalam artikel ini belum tentu milik Reporter UE.

Tren